Review Film Silence of the Lambs, The (United States, 1991)

Review Film Silence of the Lambs, The (United States, 1991)

thefilmtalk – Ketika The Silence of the Lambs menyerbu upacara Academy Awards pada tahun 1992, menang dalam lima kategori utama (Film Terbaik, Sutradara Terbaik Jonathan Demme, Aktor Terbaik Anthony Hopkins, Aktris Terbaik Jodie Foster, dan Skenario Adaptasi Terbaik Ted Tally ), itu mengalahkan peluang dengan lebih dari satu cara.

Review Film Silence of the Lambs, The (United States, 1991) – Memang, 1991 adalah tahun yang lambat untuk film, dan banyak pakar telah mengatakan bahwa bidang Oscar adalah salah satu yang terlemah yang pernah ada (pesaing lainnya adalah Disney’s Beauty and the Beast, Bugsy, JFK , dan The Prince of Tides yang dilebih-lebihkan ), tetapi pertunjukan yang kuat dari The Silence of the Lambsadalah kejutan bagi hampir semua orang. Pertama, dirilis pada Februari 1991, tanggal yang dianggap di luar ingatan singkat anggota Akademi. Kedua, ini adalah film thriller psikologis gelap jenis film yang kadang-kadang menerima nominasi Film Terbaik, tetapi hampir tidak pernah membawa pulang patung tersebut.

Review Film Silence of the Lambs, The (United States, 1991)

Review Film Silence of the Lambs, The (United States, 1991)

Meskipun The Silence of the Lambs dibangun dengan brilian dan diperankan dengan kuat, dan menjadi salah satu film thriller paling terkenal di tahun 90-an, itu bukan film terbaik tahun ini (sebuah kutipan yang akan saya berikan kepada Beauty and the Beast ) atau bahkan thriller terbaik (secara keseluruhan, Dead Again membuat saya lebih terkesan). The Silence of the Lambs berisi sejumlah adegan hebat yang tak terbantahkan, tetapi skenarionya, yang diadaptasi dari novel Thomas Harris, memiliki kepribadian ganda. Adegan yang menampilkan Hannibal Lecter (Anthony Hopkins) adalah legenda. Namun, sisa film, yang berkonsentrasi pada pengejaran pembunuh berantai Buffalo Bill (Ted Levine), memiliki nuansa turunan yang akrab. Sebenarnya, klimaksnya sangat biasa.

Keheningan Anak Dombadibuka dengan memperkenalkan kami kepada peserta pelatihan FBI Clarice Starling (Jodie Foster), seorang siswa brilian yang telah dipilih oleh Jack Crawford (Scott Glenn), kepala Unit Ilmu Perilaku FBI, untuk membantu dalam mengejar seorang pembunuh berantai bernama Buffalo Bill , yang menguliti korbannya setelah membunuh mereka. Crawford ingin Clarice mendekati Dr. Hannibal Lecter yang terkenal, atau “Hannibal the Cannibal” begitu dia dikenal, dan mendorong Lecter untuk memberikan profil Buffalo Bill.

Crawford mengklaim bahwa Lecter mungkin bersedia membuka diri pada seorang wanita dan dia benar. Dokter yang baik menawarkan Clarice kesepakatan quid pro quo. Untuk setiap informasi yang dia bagikan tentang Buffalo Bill, Clarice harus mengungkapkan satu detail tentang masa lalunya. Jadi, saat Lecter membantu Clarice lebih dekat dengan Buffalo Bill, dia juga masuk ke dalam jiwanya.

Ada sedikit keraguan bahwa aspek yang paling berkesan dari The Silence of the Lambs adalah kinerja Anthony Hopkins yang tak tertandingi sebagai Lecter. Mengambil alih Brian Cox, yang efektif, tetapi tidak terlalu berkesan, sebagai dokter yang baik di Manhunter 1986 , Hopkins langsung menjadikan perannya sendiri, menangkap dan menyampaikan esensi karismatik dari kejahatan murni. Sampai hari kematiannya, tidak peduli berapa banyak peran yang dia mainkan untuk sementara, Hopkins akan selamanya dikenal untuk bagian ini. (Ini adalah penghargaan untuk kemampuan Hopkins sebagai aktor bahwa bagian ini tidak menghasilkan stereotip. Karirnya pasca- Silence sangat bervariasi, dengan peran yang sangat beragam seperti kepala pelayan kolot dalam The Remains of the Day karya Merchant-Ivory dan pahlawan aksi diThe Edge .)

Saya dapat membuang sejumlah superlatif, tetapi tidak satupun dari mereka melakukan keadilan untuk kinerja mengerikan ini, yang saya beri label sebagai karya akting terbaik tahun 90-an. Ingin merasakan jari-jari dingin teror membelai jantung Anda? Saksikan campuran kefasihan yang brilian dan kekejaman yang tidak manusiawi ini. Seperti yang digambarkan oleh Hopkins, Hannibal adalah pria yang ramah tamah, berbudaya, dan iblis yang tak terkatakan. Dia anggun dan mengerikan pada saat bersamaan. (Hopkins juga memberikan salah satu baris yang paling dapat dikutip dalam sejarah film baru-baru ini dengan “Saya makan hatinya dengan beberapa kacang fava dan Chianti yang enak”, yang diikuti oleh slurp merayap yang tak ada bandingannya.)

Interpretasi Jodie Foster tentang Clarice Starling tidak setinggi karya Hopkins, tetapi film ini tidak akan sama tanpa dia. Dengan cara yang tenang dan tidak mencolok, Foster mengambil alih kepemilikan Clarice, mengubahnya menjadi jangkar manusia film; dia adalah titik masuk kita ke dunia pembunuhan, kegilaan, dan dekadensi yang berbelit-belit dan aneh. Clarice berkembang menjadi manusia multidimensi yang didorong untuk sukses di dunia pria, dihantui oleh kenangan akan ayah tercinta yang hilang sejak usia dini, dan terpesona oleh kecemerlangan bengkok dari Lecter.

Baca Juga  : Review Film The Journalist (2019)

Tidak ada catatan palsu dalam pertunjukan. Adegan terbaik Foster adalah adegan di mana dia dipasangkan dengan Hopkins, seperti contoh di mana Clarice’ Ekspresi wajahnya hancur hampir tak terlihat saat Lecter dengan dingin dan kejam membedah hidupnya. Bisa diperdebatkan apakah Foster pantas mendapatkan Oscar Aktris Terbaik untuk karyanya diThe Silence of the Lambs , tetapi tidak diragukan lagi bahwa dia berutang lebih banyak pengakuan atas kesuksesan film daripada yang sering dia terima.

Tidak mungkin menyebut Clarice tanpa menyadari bahwa dia adalah salah satu komoditas paling langka dalam thriller: pahlawan wanita. Dalam wawancara, Foster telah menunjukkan bahwa, dari semua peran yang dia mainkan dalam karir yang dimulai pada masa kanak-kanak, Clarice adalah favoritnya (yang membuatnya aneh bahwa dia tidak berusaha lebih keras untuk mengatur ulang jadwalnya sehingga dia bisa mengulangi bagian dalam sekuel The Silence of the Lambs , Hannibal). Selain harus menghadapi permainan pikiran Lecter dan bahaya yang terkait dengan Buffalo Bill, dia harus berurusan dengan politik seksual menjadi seorang wanita di dunia pria. Adegan yang paling jitu terjadi di awal film, ketika Crawford membawanya pada “perjalanan lapangan” untuk melihat korban terbaru.

Di sana, di sebuah kota gubuk, dia mendapati dirinya dilucuti dari otoritas sebagai akibat dari komentar santai oleh Crawford, dan dikelilingi oleh sekelompok macho, polisi laki-laki. Setelah melarikan diri sejenak dengan terbang ke dalam memori pemakaman ayahnya, dia berkumpul kembali dan mengambil alih situasi, memerintahkan para pria untuk membersihkan ruangan tempat mayat itu disimpan. Dengan demikian, Clarice menjadi wanita yang memperjuangkan wanita yang menjadi korban pahlawan wanita sejati, bukan wanita yang meniru stereotip yang didorong oleh testosteron.

Dalam hal kedalaman psikologis, Lecter menandingi Clarice dengan mudah. Dia jauh lebih cerdas dan berbahaya daripada pembunuh berantai di dunia nyata; mengherankan bahwa FBI menangkapnya sama sekali (sebuah cerita yang terkait sebagai bahan latar belakang untuk Manhunter ), dan tidak mengherankan bahwa mereka mengambil tindakan pencegahan yang ekstrim ketika berinteraksi dengannya. Lecter adalah bagian-manusia, bagian-mesin. Hopkins telah memanggil 2001HAL ketika ditanya tentang inspirasinya dalam membuat karakter.

Namun, sedingin apapun Lecter, masih ada bagian dari dirinya yang ingin diakui sebagai manusia, dan aspek ini menariknya ke Clarice. Dia menghormati kecerdasannya, tertarik dengan ambisi dan kewanitaannya, dan tergerak oleh kenangan sedih dan pahit tentang kehidupan masa lalunya. Dia merasakan kekerabatan. Hubungan mereka menjadi bengkok dan kompleks, dengan aspek siswa dan mentor, ayah dan anak perempuan, dan suami dan istri semua digulung bersama. Pada akhir The Silence of the Lambs , jelas bahwa kedua karakter memiliki dampak yang mendalam satu sama lain.

Sayangnya, tidak mungkin untuk berpaling dari layar ketika Lecter ada di dalamnya, dorongan yang sama tidak ada untuk Buffalo Bill, yang merupakan kepribadian gila biasa yang diambil dari Serial Killers 101. Kombinasi dari Ted Bundy, Gary Heidnick, dan Ed Gein, Buffalo Bill tidak jauh berbeda dari tokoh-tokoh serupa yang mengisi film-film yang kurang mengesankan (seperti tarif B yang tidak pernah mencapai rilis teatrikal). Ted Levine memadai dalam peran itu, tetapi tidak banyak yang bisa diambil: seorang waria yang begitu terpesona dengan wanita sehingga dia membuat pakaian dari kulit mereka. Apa yang mengecewakan dari The Silence of the Lambs?’ presentasi Buffalo Bill (nama asli: Jame Gumb) adalah bahwa ia tidak menawarkan tampilan mendetail yang sama ke dalam patologinya seperti halnya Hannibal Lecter (atau, dalam hal ini, daripada yang dilakukan Manhunter tentang antagonisnya, diperankan oleh Tom Noona). Dalam hal penjahat, Gumb hampir terlihat seperti badut di sebelah Lecter, dan ini melemahkan dampak klimaks.

Arahan tegas Jonathan Demme sangat terbantu oleh karya sinematografernya (Tak Fujimoto), perancang produksinya (Kristi Zea), dan editornya (Craig McKay). The Silence of the Lambs secara konsisten terlihat bagus, membangun ketegangan, dan tidak melampaui sambutannya. Banyak film thriller berdurasi dua jam memiliki tambalan mati, tetapi itulah salah satu karakteristik genre yang dihindari film ini. Alih-alih menggunakan taktik umum untuk menarik perhatian audiens dengan menggunakan “boo!” momen (ketakutan palsu, seperti ketika seekor binatang melesat keluar dari belakang tong sampah), Demme menggunakan apa yang dia sebut “pemotongan menipu” untuk meningkatkan ketegangan. Ada juga petunjuk kecil yang mengisyaratkan bahaya yang lebih besar, seperti ketika Clarice menerima tusukan paku saat meluncur di bawah pintu garasi yang tertutup sebagian tempat dia menemukan Gumb’

Adegan itu, dengan Clarice bergerak perlahan melalui dunia yang gelap dan tidak pasti yang dihuni oleh manekin, adalah salah satu film yang paling menyeramkan. Potongan orisinal yang lebih panjang (tersedia di laserdisc dan edisi khusus DVD) bahkan lebih menggugah, karena tikus memainkan lagu disonan pada keyboard piano. Momen tak terlupakan lainnya adalah turunnya Clarice ke kedalaman tempat dia pertama kali bertemu Lecter. Ketika dia mencapai level terendah, cahaya kemerahan neraka Dante ada di sekelilingnya. Demme kemudian menggunakan bidikan sudut pandang saat dia berjalan menyusuri lorong panjang menuju sel Lecter, menempatkan kami (penonton) di posisinya. Sutradara juga menggunakan pengeditan dan refleksi yang efektif untuk menekankan hubungan antara Clarice dan Lecter.

Pada satu kesempatan, kamera memfokuskan pada Clarice sementara wajah Lecter tampak melayang, tanpa tubuh, di udara di sampingnya. Di sisi lain, saat Clarice menceritakan kisah anak domba, Demme berganti-ganti antara close-up wajah tersiksa Clarice dan wajah Lecter yang bersemangat. Ini adalah adegan yang menciptakan ikatan terkuat di antara mereka. Lecter melihat bahwa Clarice perlu menyelamatkan satu domba yang tidak bersalah (dalam hal ini, tawanan terbaru Buffalo Bill) untuk menebus dirinya sendiri, dan dia memberinya informasi yang memungkinkannya melakukannya.

Demme telah menyatakan bahwa, dari pertama, dia ingin setia pada teks Thomas Harris, jadi dia bekerja dengan penulis skenario Ted Tally untuk menyimpan lebih dari sekadar esensi novel dalam versi final film. Hasilnya adalah film thriller tanpa seks, tanpa ketelanjangan serampangan, dan tanpa romansa terbuka (walaupun tidak mungkin disangkal bahwa ada semacam ketertarikan antara Clarice dan Lecter, dan Clarice dan Crawford – dua “figur ayahnya”). Tidak ada tabrakan mobil, kejar-kejaran tradisional, atau aksi akrobat, namun tingkat ketegangannya tetap tinggi. Untuk ini, penghargaan harus diberikan kepada semua orang yang terlibat dalam produksi, mulai dari sutradara dan aktor hingga staf teknis.

Sejak rilis tahun 1991, banyak yang telah ditulis tentang The Silence of the Lambs , Hannibal Lecter, Clarice Starling, dan hubungan di antara mereka. Thomas Harris sangat tertarik dengan karakter-karakternya sehingga dia menulis sekuelnya, Hannibal , yang melonjak ke posisi teratas dalam daftar buku terlaris di seluruh negeri segera setelah dirilis. Film lanjutan, disutradarai oleh Ridley Scott dan dibintangi oleh Hopkins dan Julianne Moore (menggantikan Foster), akan dibuka pada peringatan 10 tahun rilis The Silence of the Lambs . Jika setengahnya melibatkan, itu akan sukses. Keheningan Anak Dombamungkin bukan film thriller terbaik tahun ini, tetapi itu adalah yang paling mengerikan dan menyeramkan, dan tidak dapat disangkal bahwa aspek paling terkenal dari film ini hubungan Clarice/Hannibal tidak dapat dicapai dengan keterampilan yang lebih besar.