Review Film Henry V (1989)

Review Film Henry V (1989)

thefilmtalk – Henry V (Kenneth Branagh – 1989) Kembali ke masa lalu tahun 1989, versi whippersnapper muda dari Kenneth Branagh muncul untuk menyutradarai film fitur karya William Shakespeare (Anda tahu, pria itu) Henry V .

Review Film Henry V (1989) – Dia bahkan belum berusia 30 tahun saat itu, dia belum pernah menyutradarai film sebelumnya, dan belum terlalu dikenal sebagai aktor layar lebar. Namun, pada saat film itu dirilis, Branagh telah mengambil peran sebagai Laurence Olivier dari tahun 90-an yang memiliki kebebasan untuk membawa Bard ke layar kapan pun dia mau. Henry V . dari Branaghsebagian merupakan reaksi langsung terhadap versi terkenal Olivier, dengan scallywag muda menelanjangi komedi dan merangkul grit berlumpur atas visi fuddy-duddy tua bergaya dan teatrikal Olivier.

Review Film Henry V (1989)

Review Film Henry V (1989)

Hasilnya layak mendapatkan nominasi Aktor Terbaik Branagh dan Sutradara Terbaik Oscar, meluncurkan karirnya di kedua kategori, dan tetap 25 tahun kemudian dengan mudah menjadi salah satu adaptasi Shakespeare terbaik yang pernah diproduksi. Ini adalah mahakarya genre ini dan kemungkinan masih merupakan hal terbaik yang pernah disutradarai Branagh ( penggemar Thor yang mudah , Anda tahu saya benar). Sayangnya, film brilian itu belum tersedia di Blu-ray…itu tentu saja sampai sekarang. Shout Factory telah meningkatkan dan mengirimkan barang-barang untuk sebuah film yang sangat layak mendapatkan perhatian mereka.

Film dibuka dengan sedikit pemecahan dinding keempat. Alih-alih menghilangkan paduan suara drama Shakespeare sepenuhnya, Branagh memerankan Derek Jacobi sebagai satu-satunya suara yang memperkenalkan cerita dari set film dan kembali ke karakter beberapa kali. Dari sana, Branagh memperkenalkan dirinya dengan megah kemudian membuat drama kecil untuk sementara waktu. Dia memainkan bangunan perang boardgame politik dalam diskusi paranoid melalui koridor bayangan.

Pembuat film tidak meminta maaf karena menampilkan dirinya sebagai aktor, namun tetap menjaga penampilannya sekecil mungkin dan membumi dalam konteks. Dia dengan cerdik menggunakan kumpulan kilas balik ke drama Henry IV untuk memberikan rajanya yang megah latar belakang yang manusiawi tanpa mengganggu momentum ke depan dari apa yang pada akhirnya merupakan film perang yang berlumuran darah.

Branagh juga menampilkan pemain di sekitarnya dengan sangat baik. Selain menampilkan bakatnya sendiri, Branagh memeras bakat senegaranya kontemporer untuk semua yang mereka layak. Bintang panggung seperti Judy Dench, Ian Holm, dan Brian Blessed bercampur dengan komedi sketsa pendatang baru seperti Emma Thompson dan Robbie Coltrane (bahkan seorang remaja Christian Bale muncul dalam peran kecil setelah penampilan utamanya yang luar biasa dalam film Steven Spielberg yang masih sangat diremehkan. Kerajaan matahari).

Semua aktor mendapatkan setidaknya adegan untuk memboroskan bakat mereka di seluruh layar dan mereka semua memberikannya. Namun, hampir tidak ada teater berlebihan untuk pertunjukan ini. Mereka semua mengambil teks puitis dan menemukan kebenaran manusia kecil di dalam kata-kata. Itu Shakespeare yang tenang, tidak seperti bagaimana Roman Polanski bekerja dengan para pemainnya di Macbeth . Akibatnya, Henry V telah menua dengan cukup baik dan terus merasa seperti penemuan kembali teks kuno kontemporer.

Sementara puisi dan politik Henry V semuanya ditampilkan dengan hati-hati di layar, bagian utama dari daya tarik proyek Branagh adalah keputusannya untuk memfilmkannya sebagai film perang. Adegan-adegan dialog dimainkan sebagai sekuens ketegangan paranoid dengan ketegangan yang meledak-ledak yang meledak ke dalam berbagai sekuens pertempuran yang memenuhi waktu berjalan di tengah film. Secara khusus, urutan Battle Of Agincourt iklim menawarkan beberapa tontonan yang cukup mencengangkan.

Noda lumpur dan cipratan darah bebas, dengan teknik Branagh meminjam secara bebas dari Sam Peckinpah (gerakan lambat, penyuntingan, kebrutalan). Ini sedikit mendebarkan dari pembuatan film pamer yang masih memainkan kekerasan untuk rasa sakit dan penderitaan, terutama dalam rekaman panjang terakhir mayat. Kemungkinan keinginan Branagh untuk menerima dan berubahHenry V menjadi film aksi berdarah yang membuatnya terhubung dengan penonton 80-an sedalam penceritaan ulang sensitif teksnya. Bagaimanapun juga, Shakespeare selalu menciptakan hiburan massal dan Branagh menemukan drama yang sesuai dengan genre yang didambakan penonton kontemporernya, sambil tetap memberi mereka puisi yang mereka butuhkan.

Henry V hanya pernah mengetahui kehidupan video rumahan di DVD berlumpur dan kaset VHS, jadi itu adalah tindakan kegembiraan yang aneh untuk memasukkan Blu-ray baru Shout ke pemutar saya dan melihat bagaimana itu bertahan. Shout telah melakukan pekerjaan yang indah dalam memulihkan film, menggali kedalaman dan detail baru dari bingkai yang belum pernah dilihat sejak di bioskop.

Namun, juga tidak mungkin untuk menyangkal bahwa ini adalah produksi yang sengaja dioleskan dan kotor yang disaring melalui rona cokelat keemasan. Henry Vtidak akan meledak dari layar Anda, tetapi tidak seharusnya demikian. Tampilan film yang dimaksudkan telah dipulihkan dengan setia dan detail yang kotor dan berdarah akan muncul apakah Anda ingin melihatnya atau tidak. Soundtrack lossless menyajikan dialog yang sulit dengan baik dan meledak menjadi kehidupan besar selama adegan pertempuran atau setiap kali skor bergerak Patrick Doyle mengisi speaker belakang.

Sayangnya, bagian fitur khusus hanya terbatas pada trailer pada disk ini. Sungguh memalukan karena akan sangat menyenangkan untuk mendapatkan komentar atau wawancara dari Branagh untuk mendengar pemikirannya tentang debutnya beberapa dekade kemudian, tetapi sayangnya tidak demikian. Namun, filmnya brilian dan presentasi HD barunya luar biasa, jadi sulit untuk mengeluh. Menarik juga untuk mengunjungi kembali Henry V mengingat lompatan Kenneth Branagh baru-baru ini ke dalam pembuatan film blockbuster dengan Thor , Jack Ryan: Shadow Recruit , dan Cinderella yang akan datang . Henry V memiliki ruang lingkup dan ambisi blockbuster, menunjukkan minat sutradara pada tontonan sedemikian rupa sehingga ia akan mengesampingkan Shakespeare selama satu dekade.

Baca Juga : Review Alur Cerita Absence of Malice

JikaHenry V tetap menjadi film Branagh yang paling memuaskan sebagai sutradara, itu mungkin karena itu juga merupakan satu-satunya proyek yang dia ambil yang menggabungkan semua minat dan bakatnya. Mudah-mudahan ketika dia selesai mencoba popcorn untuk sementara waktu, Branagh akan kembali ke proyek yang akan menggabungkan hadiahnya dengan tontonan dan Shakespeare sekali lagi. Jika tidak ada yang lain, pasti akan tepat untuk karir yang dimulai dengan Henry V untuk diakhiri dengan adaptasi film epik King Lear , bukan? Jangan kaget jika itu terjadi setelah Branagh mempelajari semua alat tenunan mimpi blockbuster kontemporer dan siap untuk membuat sesuatu dengan resonansi lagi.